Muskercab, Rais NU Kudus Minta Pengurus Syukuri Tiga Hal Ini

0
1003
Dari kiri : KH. Amin Yasin (Katib PCNU Kudus), KH. M. Ulil Albab Arwani (Rais Syuriyah NU Kudus), KH. Maksum AK (Wakil Rais Syuriyah NU Kudus), H. M. Asyrofi Masyitho (Ketua PCNU Kudus), H. Kisbiyanto (Sekretaris PCNU Kudus).

KUDUS, Suaranahdliyin.com – Hadir dalam Muskercab PCNU, Rais Syuriyah NU Kudus KH. M. Ulil Albab Arwani, mengamanatkan kepada para pengurus NU untuk bersyukur dan ikhlas. Menurutnya, ada tiga hal yang patut disyukuri agar bisa bersungguh-sungguh dalam menjalankan amanat organisasi.

“Pertama, syukur kepada Allah SWT sebab dihidupkan di dunia sebagai manusia, sehingga juga dimuliakan oleh-Nya,” tuturnya di Hotel @Hom Kudus, Senin (27/07/19) malam.

Untuk itu, KH. Ulil Albab mengajak agar para pengurus bisa memanfaatkan sebaik-baiknya untuk mencapai ridla Allah. Salah satunya, yaitu mengamalkan nilai-nilai Aswaja an-Nahdliyah.

“Kedua kita perlu syukur dijadikan sebagai pimpinan atau pengemban amanah untuk merawat masyarakat,” jelas Gus Bab, sapaan akrab KH. Ulil Albab Arwani.

Sebagai manusia, lanjut Gus Bab, kita semua diperintahkan supaya beriman, berakhlak serta beramal saleh. Demikian itu bisa kita capai salah satunya ketika kita mendapat amanah untuk memimpin masyarakat. Caranya dengan membuat kebijakan dan tata kelola yang baik, juga bermanfaat bagi masyarakat umum.

“Kita diperintahkan supaya beriman dan berakhlak, beramal saleh. Untuk itu mari kita laksanakan tugas ini dengan ikhlas. Kita niati ibadah dan ikhlas karena Allah,” ungkapnya.

Kiai Ulil Albab menjelaskan, ikhlas dalam hal ini hendaknya bisa diwujudkan dengan bekerja yang sungguh-sungguh hanya karena Allah Ta’ala. Bukan karena siapa-siapa atau pun karena mengharapkan apa-apa.

“Pertimbangan kita adalah untuk kebaikan masyarakat. Untuk itu, sebagai pimpinan harus ada perjuangan. Makanya, di NU jangan mengharapkan imbalan, tetapi harus berusaha memberi manfaat untuk NU, kira-kira apa yang bisa kita berikan untuk NU,” pintanya.

Selanjutnya, yang ketiga, Gus Bab meminta kepada seluruh pengurus NU di mana pun supaya bisa bersyukur sebab diberi kesempatan menjadi bagian dari NU. Sebab, NU merupakan sebuah organisasi besar yang bisa jadi ladang amal yang sangat luas cakupan dan bidangnya.

“Di (NU) sini, kita harus berusaha dan saling ingat mengingatkan, untuk menekuni kebaikan dan sabar menekuni tugas yang telah dirancang,” pesannya.

Dalam kesempatan ini, KH. Ulil Albab optimis pengurus NU kali ini akan bisa bekerja dengan baik. Ia bahkan menyebut jika sebagian besar pengurusnya adalah generasi millennial. Dengan begitu, segala kemajuan akan bisa dicapai sehingga NU Kudus benar-benar siap menyambut satu abad Nahdlatul Ulama secara gemilang.

“Saya yakin pengurus NU yang sekarang berwawasan millenial. Meskipun ada juga yang tua, tapi jiwanya jiwa millennial. Kecerdasan pemikiran kita harus digunakan untuk kemajuan NU,” kelakarnya disambut gelak tawa peserta Muskercab.

Hadir pada kesempatan ini seluruh pengurus badan otonom dan lembaga di bawah naungan NU. Turut hadir pula Plt. Bupati Kudus, H. M. Hartopo, MH., MM., untuk membuka acara secara resmi. (rid, gie/adb)

Comments