Haul ke 42 KH. Muhammadun Pondohan
KH. Aniq Kisahkan Teladan Mbah Madun Pondohan

0
562
KH.Aniq Muhammadun menyampaikan muidhah hasanah dalam Haul ke-42 KH.Muhammadun kemarin

PATI,Suaranahdliyin.com – Rais Syuriah PBNU KH. Muhammad Aniq Muhammadun mengisahkan laku teladan ayahandanya, yakni KH. Muhammadun (Mbah Madun). Demikian itu disampaikannya dalam Haul ke-42 KH. Muhammadun di Masjid Pondohan, Tayu, Pati, Kamis (24/03/22).

“Salah satu teladan yang harus kita ikuti yakni, Mbah Madun itu kalau salat selalu berjamaah,” tutur KH. Aniq.

Dalam situasi dan kondisi yang masyaqoh sekalipun, Mbah Madun tetap berjamaah di masjid. Kiai Aniq kemudian berkisah, pernah suatu hari hujan badai lebat dengan kondisi jalan yang sulit ditempuh Mbah Madun tetap ke masjid jamaah.

“Dulu masjidnya masih di Desa Pakis, belum ada masjid (Pondohan) ini, itu pun beliau lakukan. Jalan kaki dengan pakai sandal kayu (bakiak-red),” katanya.

Itu dilakukan, imbuh Kiai Aniq, sampai Masjid Pondohan dibangun oleh H. Ma’roef Djambu Bol atas permintaan Mbah Madun.

Menurut Kiai Aniq, hal seperti itu merupakan jihad yang dilakukan Mbah Madun untuk menghidupkan Islam dan sunnah Rasulullah. Apa yang dilakukan Rasul itu lah yang dilakukan Mbah Madun, meski di kampung terpencil sekalipun.

“Tujuannya agar Islam hidup, supaya masjid ramai, seperti yang dilakukan Rasulullah. Inilah diantara yang harus kita contoh,” sebut Rais PCNU Kabupaten Pati ini.

Sebelumnya, Kiai Aniq menjelaskan tentang keutamaan mengadakan haul yang juga termasuk sunnah Nabi. Pengasuh Ponpes Manba’ul Ulum, Desa Pakis, Tayu, Pati itu mencontohkan setiap setahun sekali, Nabi mengunjungi pemakaman Baqi’ untuk berdoa.

“Inilah diantara dalil mengadakan haul. Itu termasuk sunnah Nabi. Jadi, kalau ada yang mengadakan bid’ah itu agar dikasih paham,” sebutnya.

KH. Aniq kemudian juga mendoakan agar siapa saja yang turut direpotkan untuk pelaksanaan Haul Mbah Muhammadun ini.

“Semoga menjadi amal yang diterima oleh Allah, berkah dan menarik kebaikan untuk keluarga serta masyarakat Pondohan utamanya,” katanya diamini ratusan jamaah yang hadir.

Selanjutnya, KH. Aniq menekankan supaya seluruh hadirin, utamanya masyarakat Pondohan, mau meneruskan perjuangan Mbah Madun. Terutama untuk menghidupkan sunnah Nabi dan ajaran Islam.

“Khususnya dalam meramaikan masjid, nguri-nguri salat berjamaah di masjid dan ajaran beliau lainnya,” pinta Kiai Aniq. (rid, gie, adb/ros)

Comments