Ajak Anak Muda Kenali Folklor
KBPW Bakal Gelar Muria Culture Camp dan Festival Film Foklor Muria 2023

0
405

KUDUS, Suaranhadliyin.com – Cerita rakyat atau folklore dipandang sebagai sesuatu yang kuno dan jauh dari generasi muda. Padahal banyak nilai yang terkandung di dalamnya.

Kampung Budaya Piji Wetan (KBPW) mengajak anak muda dan generasi saat ini untuk mengenal lebih dekat tentang folklor yang ada di sekitarnya, terutama di Kawasan Muria.

Melalui event Muria Culture Camp dan Festival Folklor Muria 2023, KBPW ingin agar masyarakat dapat memandang folklor sebagai hal yang asik, menarik, sekaligus kaya akan nilai-nilai dan falsafah hidup.

Event yang akan berlangsung sejak Mei dan pada puncaknya bulan Juni 2023, KBPW mewadahi para sineas muda di Kudus dan sekitarnya untuk terlibat dalam mengalihmediakan folklor menjadi sebuah karya film.

Koordinator KBPW, Muchammad Zaini memandang film sebagai salah satu media yang cukup diminati banyak anak muda serta bisa menjangkau banyak pihak. Lebih dari satu, folklor yang dikemas lewat media film, kata Zaini, dapat lebih mudah diterima oleh generasi muda saat ini.

“MCC dan Festival Film Folklor ini bisa menjadi wadah untuk memunculkan sineas muda di Kudus dan sekitarnya, yang tentunya juga bisa memperkaya khasanah perfilman di Indonesia,” kata Zaini, Selasa (2/5).

Menurut Zaini, masih banyak folklor di Muria yang belum terangkat dan terdokumentasikan dengan baik. Oleh karena itu, pihaknya mengajak para pelajar, mahasiswa hingga masyarakat umum untuk menggali lebih banyak tentang folklor kemuriaan.

“Selain itu, supaya cerita tutur yang salah kaprah dan tidak sesuai dengan falsafah Sunan Muria bisa direkonstruksi lagi menjadi hasanah yang baru,” tambahnya.

Program Kemah Budaya dan Festival Film Folklore ini diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi banyak pihak untuk terus mengeksplorasi potensi dan berkarya.

Lewat sarana lokakarya, dialog, konsultasi hingga mentoring yang dibalut dalam kemah budaya dan festival film foklor ini, diharapkan pula dapat mendorong lebih banyak pihak untuk terlibat dalam pemajuan kebudayaan di kawasan Muria.

“Dalam program ini nantinya kami menargetkan bakal banyak tercipta film-film berbasis konten Kemuriaan
yang mampu menginspirasi publik luas. Sebab, tidak dimungkiri bahwa Kudus juga menyimpan banyak kekayaan tradisi, Budaya, falsafah dan ajaran yang penuh makna,” tandasnya.

Berdasarkan rencana, Kemah Budaya atau Muria Culture Camp bakal digelar pada tanggal 3-7 Juni 2023. Sementara Pengiriman Karya (Open Submission) pada Festival Film Folklor Muria ini dimulai pada tanggal 3 Mei s.d 31 Mei 2023 pukul 23.59 WIB. (sim/ rid, adb)

Comments