Laksanakan Kegiatan PKM, Dosen INISNU Temanggung Kembangkan Pendidikan Inklusi berbasis GEDSI

0
796
Suasana kegiatan Pengabdian kepada Masyarakat (PKM) dosen INISNU Temanggung

TEMANGGUNG,Suaranahdliyin.com – Dua dosen Program Studi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah (PGMI) Fakultas Tarbiyah dan Keguruan Institut Islam Nahdlatul Ulama (INISNU) Temanggung Hamidulloh Ibda dan Andrian Gandi Wijanarko melakukan pengabdian kepada masyarakat (PkM) berbasis riset unggulan nasional yang dimulai Rabu (14/12/2022).

Bertempat di Angkringan Kebun Salak Temanggung, Ketua Tim Hamidulloh Ibda menyampaian kegiatan itu merupakan hibah dari Kementerian Agama RI pada klaster pengabdian kepada masyarakat berbasis riset unggulan nasional yang fokus pada penguatan kelembagaan MI dibawah naungan Ma’arif NU PWNU Jawa Tengah. Dalam pengabdiannya ini lebih fokus dalam mengembangkan pendidikan inklusi berbasis Gender Equality, Disability and Social Inclusion (GEDSI).

“Produk dari kegiatan ini adalah Rencana Kerja Madrasah (RKM) dan kurikulum, serta perencanaan pembelajaran berdiferensiasi,” katanya.

Kegiatan itu kata Dosen yang akrab disapa Ibda, dihadiri dua puluh kepala MI dari Kabupaten Temanggung, Kabupaten Wonosobo, Kabupaten Magelang, Kota Magelang, dan Kabupaten Purworejo. Narasumber RKM dan kurikulum adalah Ketua Forum Pendidik Madrasah Inklusi (FPMI) Pusat Supriyono, dan narasumber pembelajaran diferensiasi adalah Fasilitator Tanoto Foundation Dian Marta Wijayanti.

“Selama sehari kita tatap muka dan dua hari kita via daring,” beber Warek I Bidang Akademik dan Kemahasiswaan INISNU tersebut.

Selain PkM yang ia lakukan, lanjut Ibda, pada tahun ini ada sepuluh dosen lolos hibah penelitian dan PkM Kemenag, dan juga menggarap survei kepuasan publik di Polres Temanggung, serta hibah riset dari skema Rumah Program Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

“Ini adalah langkah awal untuk fokus di GEDSI, karena di Prodi dan FTK telah membuat roadmap penelitian termasuk pengarusutamaan pendidikan inklusi,”terangnya.

Peserta PKM dosen INISNU Temanggung

Ketua Lembaga Pendidikan Ma’arif NU PWNU Jawa Tengah R. Andi Irawan yang membuka kegiatan mengharapkan agar INISNU menjadi pioner dalam mengembangkan pendidikan inklusi di wilayah eks Karesidenan Kedu. Kerena LP. Ma’arif NU Jateng telah mengawalinya dengan kemitraan bersama UNICEF, membentuk piloting di lima kabupaten, pembentukan fasilitator inklusi, sampai menginisiasi berdirinya FPMI Pusat yang diberikan Surat Keputusan langsung dari Kementerian Agama RI.

“Inklusi bukan soal pendidikan, tapi juga kemanusiaan, bahkan PBNU tahun lalu juga telah meluncurkan Fikih Disabilitas yang harusnya dipedomani kita semua,”harap Andi.(rls/adb)

Comments