Berbagai Kalangan Dukung Pengusulan Gelar Pahlawan untuk KH Raden Asnawi

0
634
Gelaran konferensi internasional untuk mendukung pengusulan gelar pahlawan nasional untuk KH R Asnawi

SEMARANG, Suaranahdliyin.com – Dukungan atas pengusulan gelar pahlawan bagi KHR Asnawi terus bergema. Setelah sebelumnya dukungan datang dari Pemkab Kudus, beberapa institusi menggelar rangkaian seminar nasional.

Kali ini, giliran Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Tengah menggelar seminar internasional, untuk mendukung penganugerahan gelar pahlawan bagi KH Raden Asnawi. Konferensi internasional ‘Pengajuan Gelar Pahlawan KH R Asnawi, pendiri dan penggerak Nahdlatul Ulama’ digelar di kantor PWNU, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (10/2/2024).

Hadir pada kesempatan itu Rais PWNU Jateng KH Ubaidullah Shodaqoh, Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana, Pj Bupati Kudus M Hasan Chabibie, Wakil Sekjen PBNU A Gandjar Sya’ban, Guru Besar Sejarah Unnes Prof Waseno, PCNU Kota Semarang KH Anashom Ketua, dan Abdul Jalil (TP2GD Kudus).

Narasumber lain yaitu Nur Ahmad (PCINU Belanda), Nur Hasyim (Diaspora Indonesia di Belanda/peneliti dan akademisi), Syaikh Nazrul Nasir (ulama Malaysia/Az-Zawiyah An-Nasiriyah), dan Ustadz Zuhal Allatif (Ulama/ Al-Amanah Singapura).

Pj Bupati Kudus M Hasan Chabibie, menyampaikan, Pemkab Kudus mengajak banyak kalangan untuk ngalap berkah dalam proses pengusulan gelar pahlawan terhadap KH Raden Asnawi. “KH Raden Asnawi ini perjuangannya luar biasa. Beliau merupakan penggerak pada zamannya, pejuang yang gigih melawan penjajah dan pendiri NU. Kami dari Pemkab Kudus, berniat mengakselerasi pengajuan gelar pahlawan untuk KH Raden Asnawi, dengan tahapan dan regulasi yang ada, seraya mengajak sebanyak mungkin pihak untuk sama-sama berkolaborasi, berkhidmah bersama untuk proses ini,” terangnya.

Dia juga mengapresiasi semua pihak yang sudah bersama-sama mendorong pengajuan gelar pahlawan untuk KH. Raden Asnawi. “Kami mengapresiasi dan berterima kasih kepada banyak sekali pihak dalam proses ini. Mari kita terus bergandengan tangan, menjadi bagian dari gerakan bersama, untuk khidmah dalam proses yang cepat ini. Dukungan dari pelbagai pihak sangat terasa penting, dalam proses pengajuan gelar pahlawan ini,” ujar Ketua Umum MATAN itu.

KH Ubaidullah Shodaqoh, menuturkan, bahwa dari berbagai peristiwa sejarah dapat diketahui bahwa jasa para kiai dalam merebut kemerdekaan Indonesia sangat besar dan riil, namun gelar pahlawan yang diperoleh perjuangan para kiai masih minim. Kiai Ubaid juga mendorong agar ada langkah sistematis dalam riset dan penulisan sejarah peran kiai-kiai dalam perjuangan kemerdekaan.

“Tentu ini terkait dengan dokumen sejarah yang dimiliki. Para santri memiliki sanad dari gurunya, bukan hanya secara keilmuan namun juga sand perjuangan. Untuk itu kami harapkan semua dokumen sejarah dapat dikumpulkan dan ditulis secara sistematis,” tuturnya.

Menurut Mbah Ubaid, KH Raden Asnawi sebagai pendiri dan penggerak NU, sudah cukup bukti untuk diangkap dan ditetapkan sebagai pahlawan nasional karena banyak pihak mengakui dengan adanya perjuangan NU, Indonesia bisa merdeka. “Saya berharap, kader-kader NU mencatat sejarah peran kiai dalam perjuangan dalam merebut dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia,” pintanya.

KH Muzammil, mengatakan, KH R Asnawi mempunyai peran penting dalam pendirian Nahdlatul Ulama, serta mendorong konsolidasi kiai-kiai pesantren untuk melawan penjajah. Selain itu, KH. Raden Asnawi juga punya peran penting dalam masa-masa awal pendirian organisasi Nahdlatul Ulama. “Almaghfurlah Mbah Raden Asnawi merupakan penasihat atau mustasyar pada masa awal kepengurusan Nahdlatul Ulama,” ungkapnya.

Ditambahkannya, bahwa Raden Kiai Asnawi punya jasa besar dalam perjuangan anti-kolonial. “Dengan kapasitasnya, sebenarnya Mbah Asnawi telah melampaui sekat-sekat primordial karena memiliki jasa yang besar bagi masyarakat lokal, nasional, bahkan internasional. Ini dibuktikan dengan kiprahnya sebagai A’wan dan Mustasyar NU di masa awal berdirinya,” jelasnya.

Sedang Ginanjar Sya’ban, menyampaikan, banyak dokumen atau arsip  yang ditemukan terkait peran Mbah Kiai Raden Asnawi, juga manuskrip yang ada. “Mbah Raden Asnawi dan Mbah Kiai A Wahab Hasbullah pernah berbeda pendapat, namun kemudian bisa bersatu dalam perjuangan seperti pada gerakan tasywirul afkar,” ujarnya.

Pihaknya menambahkan data bahwa Mbah Asnawi sangat alim karena menulis beberapa kitab, tidak hanya dicetak di dalam negeri, namun juga dicetak di Mesir tentang fiqih perempuan dan anak-anak. “Kiai Asnawi merupakan teladan dan pengasuh bagi murid serta mendapatkan gelar Syaikhona oleh Musthofa Al-BabibAl-Halabi,” terangnya.

Sementara Nur Ahmad, juga menyatakan dukungannya terhadap pengusulan gelar pahlawan untuk KH Raden Asnawi yang diiniisasi oleh Pemkab Kudus, pesantren-pesantren di Kudus, serta berbagai komunitas akademik dan perguruan tinggi di Jawa Tengah. Ia juga mendukung riset untuk mencari naskah-naskah sejarah serta dokumentasi pada zaman Belanda yang tersimpan di perpustakaan Leiden dan kampus-kampus di Belanda. (mail/ ros, rid, adb)

Comments