LP Ma`arif Pastikan Hadiri Dialog dengan Utusan Khusus Sekjen PBB

0
323
Rakor untuk sambut utusan khusus Sekjen PBB

SEMARANG, Suaranahdliyin.com – Gubernur Jawa Tengah, H. Ganjar Pranowo, Walikota Semarang, Hendrar Prihadi, beserta jajaran Pemerintahan Provinsi Jawa Tengah dan Pemerintahan Kota Semarang menyambut kedatangan Special Representative of the Secretary General of the United Nations on Violence Against Children, Dr. Najat Maalla Mjid, 5 – 6 Maret 2020.

Dalam audiensi dengan delegasi UNICEF Perwakilan Jawa, kedua pemimpin menyatakan akan menyampaikan seutuhnya informasi perkembangan perlindungan anak di Jawa Tengah dan Kota Semarang. Kedua pemimpin memfokuskan kegiatan kunjungan dengan partisipasi penuh anak-anak, menghindari kegiatan seremonial dan meminimalkan acara protokoler.

“Gubernur dan Pak Walikota akan mendudukkan anak-anak sebagai audiens utama, sebagai VIP yang akan langsung berinteraksi dengan Perwakilan Sekjen. Kami sangat apreasiasi keberpihakan yang kuat ini. Sebagai wujud komitmen ‘the best interest of the children’, dan bukti bahwa provinsi dan kota ini memang layak anak,” terang Arie Rukmantara, kepala perwakilan UNICEF di Jawa.

Anak-anak dari Forum Anak Jawa Tengah, Forum Anak Kota Semarang, dan perwakilan kelompok anak yang membutuhkan perlindungan khusus, serta perwakilan sekolah akan hadir dalam dialog dan kunjungan sekolah yang akan mendiskusikan tema anti-perudungan (anti-bullying), disiplin positif, dan peran anak-anak sebagai agen perubahan dalam masyarakat.

Perwakilan anak-anak dengan disabilitas dan anak berkebutuhan khusus (ABK), juga akan hadir dan menyuarakan aspirasi mereka. “Gubernur dan Walikota adalah champion untuk inklusi. Mereka pastikan kunjungan dan interaksi dengan Special Representative juga inklusif. Jawa Tengah dan Kota Semarang selaras dengan motto UNICEF, provinsi dan kota #foreverychild untuk setiap anak,” tambahnya.

Rencananya, perwakilan khusus Sekjen PBB akan berdialog dengan sekitar 100 anak dari Jawa Tengah, lalu berinteraksi dengan anak-anak yang berhadapan dengan hukum yang sementara menetap di Panti Sosial Anak Mandiri Semarang, berkunjung ke SMPN 33 yang jadi percontohan untuk program agen perubahan anti-bullying, juga berdiskusi dengan perwakilan dunia usaha, akademisi, dan Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM).

LP Ma`arif NU Jawa Tengah sebagai mitra UNICEF dalam program pendidikan inklusif untuk madrasah dan sekolah, turut mengapresiasi kegiatan kunjungan perwakilan khusus Sekjen PBB ini. LP Ma`arif akan mengajak 25 ABK dari madrasah di Kabupaten Semarang untuk hadir dan berdialog dengan utusan khusus Sekjen PBB.

“LP Ma`arif akan hadir bersama anak-anak ABK kami dari Madrasah Ma`arif Keji, Ungaran” ujar Fakhruddin, Koordinator Program Iklusi LP Ma`arif NU Jateng, Selasa (3/2/2020) di sela-sela rapat koordinasi menyambut utusan Sekjen PBB di DP3AP2KB Jawa Tengah. (ibda/ ros, rid, adb)

Comments